Advertising by :

Advertisement

Friday, December 26, 2008

Naruto Shippuuden 090

now enjoy for download

[DB] Naruto Shippuuden 090

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file or the movie.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

if you don't have utorrent, now download the utorrent software below:

Download

Wednesday, December 24, 2008

Naruto Games: The Shinobi Wars 5.5 Full Version Download

Download

If you are a Naruto fan or probably just an anime fan in general, this will be a game you'll like.

Of course it features one of the most popular anime heroes ever made, who else, the Fox-boy... Naruto... and some of his buddies... You know, Sasuke. And yes, this is a A 1 on 1 action packed platform game.

Here are some key features of "Naruto: The Shinobi Wars":

· Shino Aburame
· Ino Yamanaka
· 3 Unlockable characters
· Tutorial mode
· Online mode
· 3 vs 3 match battles
· User friendly menu interface helpers

What's New in This Release:

· 2 maps
· 2 characters plus 1 special locked character
· Minigames
· A training mode

Thanks to : http://naruto-extended.blogspot.com

Naruto Adventures : Free Download

Download

Developers/creators comments and description:
Visit developer homepage

This is my first completed game... Well...its not completed yet cus this is just the demo version lol. :P But any way, this is a Naruto game that you can see. ^^
I just love naruto so i made this game. In this game are you doing missions and going on adventures. But you cant jump in it cus im not so good yet that i can make them jump... :(

But if someone can tell me how to jump then you can do it in full version. :D
So plz tell me how to do when i wanna have them to jump. ^^
Oh ye,i forgot to write down that you can throw knifes when you hit ''space''.

Plz rate and comment! ;) Hope you'll enjoy it! :D It is just my first game after all. ^^


Thanks to : http://naruto-extended.blogspot.com

naruto tactics beta

YoYoGames
Ae_f

naruto tactics ...
Added: 02 August 2008
By: jenshoofd

Naruto







Free Online Flash Games

Sunday, December 21, 2008

Naruto - Jungle Party

Genre: Hentai, M/F (Naruto/Tsunade), big boobs. English translated doujin, 42 pages.

to see the manga hentai click here
to download click here

Friday

Author : Jigoku Shoujo

Language : English


Summary: Ino falls for Shikamaru and blahblahblah you know how it goes. Starts with Ino’s POV, ends with words with “Friday”

Warning/s: Bad choice of plot but whatever

Disclaimer: I do not own Naruto. That is why I write in fanfiction. That is why I grieve at night.

talking”

thinking’

Now, on with the story!

…………………………………………………………………

Ino’s POV

When did this happen? No, how did this happen? I’ve been crushing on him for a long while ever since I’ve given up on Uchiha. And now, I’m blabbing about it to forehead, while managing to keep up the drama queen attitude. Humph, guess I can’t get rid of it.

Well, no one can blame me, can they? After being stood up by a guy you really admire and then knowing that he has a girlfriend the next day just blows. Even after all those tries of winning him back, he just wouldn’t budge. He really likes her. We are currently ignoring each other, even if it’s hard to bear. Well, alright, not we exactly but he constantly avoids me. Forehead says he just sees me as nothing but a sister and I just can’t seem to get that.

End of POV.

It goes on like this every week. On Fridays, Ino goes into the Ramen shop and finds Sakura and Naruto. Sakura, knowing she’d be there, greeted her and talked about her undying for the young Nara.(lawl. I wrote “undying love”!) Sakura was shocked at first but knowing Ino, she would get over it. She was so wrong. It took her and Ino’s father days to get her out of bed to stop eating all those junk she kept in her drawer. It was a pain but it was worth seeing Ino talk to people normally instead of curling into a fit of tears and rage.

Dealing with Ino’s heartbreak was worse than fighting Tsunade. But even though her tears were reasonable, she was still part of the reason she balls her eyes out.

Before the Uchiha left, Shikamaru was being fed up with her constant praises. He wouldn’t admit that he was jealous. Well, not to people other than himself.

After Sasuke betrayed the village, he saw his chance. He did almost everything he could to catch her. She responded by blushing and started to like him back. That is until Sai came alone and called her beautiful. That was when he fell back to square one.

You see, Ino and Shikamaru planned on meeting a couple of days, on Friday, after Sai called her beautiful. Shikamaru was assigned on a mission to Suna but wanted to see Ino instead. Friday came, the day of their “meeting”, he saw her with Sai again. They were laughing and having a great time. She didn’t mind looking at the time. They looked so happy together. He figured that she wouldn’t want him so he packed his valuables and left for Suna. The very same day, Ino and Sai had a friendly conversation and cleared up the whole Ms. Lovely thing and Ino just accepted it. She knew he was brutally honest but at least he’s honest.

After waiting patiently for the evening, she dressed up and waited for Shikamaru. Unfortunately for her, she stood there waiting until it was 11 pm. She planned on waiting longer until Sai found her.

“Now now, Sai…”

“You’re in denial”

She ended up crying and he took her to her house. Days later, he noticed her usually happy self slowly disappearing and leaving a poor heartbroken girl. He asked Chouji and he contacted Sakura to see if she was ill. Turns out, she was in denial. She couldn’t bear the fact that he left her there without any noticed. She told no one but Sai, Chouji, her father and Sakura.

It took some hard work but she finally started to grow her happiness back. It was beginning to work out well, until Shikamaru came back, hand in hand with Temari.

Ino stood at shock. “So he left me for her, huh?” She had to admit, she had good looks. She was taller, stronger and smarter. She began to feel sad again. Not as much as last time but she still cried for her loss.

She and Sakura would go over about it again and again, but this Friday was different. This Friday she won’t wait for something that’s not coming. This Friday, she’s making a change.

She looked in the mirror and finally told herself that she doesn’t need to be loved by Shikamaru, because she’s already loved by everyone else. And now, Friday won’t be remembered as the day she got stood up. It will be remembered as the day she stopped living in denial and started changing for the better. She started changing for her friends and became someone stronger for herself.

…………………………………

Naruto - Indecent Ninja Training

Genre: Hentai, M/F, group, double penetration, anal. Characters: Hinata, Kiba, Shino, Akamaru, Tsunade and Naruto. English translated, 52 pages.

to see the manga hentai click here
to download click here

Naruto - Indecent Ninja Exam

Genre: Hentai, M/F, group, anal, double penetration, toys, bdsm. Characters: Temari, Kankuro, Tsunade, Naruto, Jiraya, Shizune. English translated doujin, 47 pages.

to see the manga hentai click here
to download click here

New Year Festival

Author : Ray Kun 13
Language : Indonesia

Malam ini adalah malam jum’at (iih cerem…) di Konohagakure tepat jam 7. Terpampang di kalender apartemen Naruto tanggal 31 Desember. Di kamar, Naruto sedang mengganti pakaiannya (ya iyalah… masa ganti baju di atas genteng..). Dia terlihat bersemangat seperti tukang becak abis minum temulawak (dari kencing kuda). Dia akan memperingati tahun baru di Konoha sekalian kencan ma Hinata…(Cie.. ehm, ehhm, uhuk, UHUK, HOOOOEEEEEKKKK, OOHHHEEEK! Authornya keselek ratusan biji salak). Kembali ke LapTop… (lu kira Tukul Arwana) Maksudnya kembali ke story…

Hina-chan, tunggu aku ya….’ Inner Naruto. Bergegaslah Naruto ke rumah Hinata, dia buru-buru (kayak telat kerja) pingin ketemu ceweknya.

-Di rumah Hinata-(kita alihkan ke rumahnya, mas kameramen,-)

Di kediaman Hyuuga, Hinata juga buru-buru. Ketika ingin mengambil sandalnya,(sandal atau sepatu? Sepatu sandal kali, ya) dia bingung karena sandalnya gak ada. “Hinata nee-chan, cari apa?”(maaf kalo embel-embelnya qelirou… maklum amatir) tiba-tiba saja Hanabi datang(nah lo! Dari mane tuh anak dateng?). “Kamu lihat sandal nee-chan, gak?”, Hinata bertanya. ‘Sendal… oh, yang aku pake buat ngusir kucing barusan itu punya dia!? Gimana nih..’ Inner Hanabi kebingungan, mikir, mikir, dan mikir… karna mikir mulu, palanya jadi botak(bcandaa). “nee-chan.., maaf ya.. Hanabi gak tau kalo sandal yang Hanabi lempar bwt ngusir kucing barusan punya kakak..”, Hanabi berkata terus terang tanpa ada rasa salah..(berarti nilainya dapet 10 donkz) “Kamu lemparnya kemana?”, kata Hinata super lembut, selembut pakean abis dicuci Molto Ultra(Lho, koq malah promosi?). “Hanabi lempar ke luar jendela, kayaknya nyasar ke kamar Neji nii-san.” Hanabi jawab terus terang. Tiba-tiba Neji datang dengan kepala benjol kiri-kanan kyk tumor di kepala(Author kgk tanggung2 digampar Neji smpe mental ke ujung kulon), “Aduh, siapa sih yang lempar ni sendal..?”. Hinata en Hanabi ketawa misterius. “Nii-san, maaf ya, tadi Hanabi pingin lempar kucing yang lagi makan ikannya Hanabi, tapi gak kena… jadi yah gitu deh…”, Hanabi meminta maaf seperti pengemis minta doku. “Laen kali hati2 ya… jadi ini sandal kamu?”(Neji). “Bukan, itu sandal nee-chan!”(Hanabi), “Oh, punya Hinata-sama, kau mau kemana, malam2 sudah cantik begitu?”(Nidji, eh salah! Neji!). Hinata menjawab dengan wajah merah semerah tomat terlalu mateng, “Ah.. eh, 

aku mau-”, “Hinata-chan akan pergi ke festival bersamaku!” jawaban Hinata terpotong oleh pria seperti BERUK berambut pirang jabrik(Stress kali author, kgk jera abis digampar Neji. RASENGAN!!) yang tak lain adalah…

Adalah…

Adalah…

Adalah…(Ini fanfic gilaa kali ya…)

UZUMAKI NARUTO!!(gak segitunya kali, mas author)

“Halo calon kakak ipar…”, Hanabi membuat Naruto blushing. “Jadi kau mau membawa putriku kencan ya, Uzumaki?”Hiashi datang bertanya. Naru en Hina blushing . “Iya, Hiashi-sama. Bolehkah?” Naruto ngarep sampe sampe berlutut di hadapan camer-nya. “Bat, nou stil eit o’klok, tak apa2? Tahun baru kan masih 4 jam lagi?” Hiashi terkena penyakit Bu-Jep, alias bule-jepang(Hiashi! Niat bahsa inggris gak sieeh!) “Gak apa-apa koq, Otousama! Mereka kan ingin b’duaan dulu.. yah.. biar mesra, terus, terus biar..”, Hanabi. “HANABI!!”

Ketika NaruHina dan si BUAWEEL Hanabi pergi…-CTAKKZZ, jitakan maha dahsyat Hanabi SUCCES landing di pala Author-

“Neji… kau tdk menjemput Tenten?” Hiashi menggoda. “Ah, emm..” Neji hanya berpikir, “Nanti saja ketika jam 9..”

Lalu terlihat Hanabi sudah berpakaian rapi, “Hanabi, wer du yu won tu go?”, Hiashi bertanya(kambuh lagi nee penyakit bu-jep ngasalnya). “Aku, aku..”Hanabi gugup. “Hanabi-sama ingin bertemu Konohamaru di festifal, ya?” Neji menduga.

Lalu..

Lalu..

Lalu..(kambuh lagi penyakit fanfic-nya author)

Terjadilah kejadian dimana Hanabi blushing plus tertawanya Hiashi. “Hi hi hihihi”(Cut, cut! Hiashi, MANA EKSPRESINYA!!) Ini author ato sutradara sih..

Hiahi:Oh ya, maaf..



“Ho ho hohoho”(masih salah!) “Hu hu huhu”(SALAH!!) –Setelah take ke 99.999kali Hiashi baru berhasil- “Anakku sudah besar-besar ya..”, Hiashi berkata bangga.

-Meanwhile.. NaruHina udah aya di festival tahun anyar-(author emang orang sunda yang belum perfekt…)

Pada saat mereka berjalan-jalan di festifal dengan ditemani salju yang turun dengan indah, mata Naruto terperangkap(lu kira hewan) oleh stall yg ada di depannya.

Naruto:Hina-chan, kau mau kita ke sana?

Hinata:Kita?! Kamu aja kali, aku juga!

Naruto:Ha ha ha… Hinata-chan pinter bercanda ya..!

Mereka sudah sampai di sana kurang lebih 1 detik! (Cepet Amat!! Ya iyalah, secara mereka waktu ngobrol udh ada di depan stall!!)

M.M.Y.A.D.S(artinya Mas2 Yg Ada Di Stall):Kau mau mendapatkan hadiah untuk pacarmu, anak muda?

Naruto:Bagaimana cara bermainnya?

M.M.Y.A.D.S:Its izi! Jas cras de batel wit dis bol…(Gak ngerti ya? SAMA!! Hiashi nularin penyakitnya nieeh…)

Naruto dengan semangat melemparkan bola ke arah botol, tetapi tidak kena. Lemparan keeduaaaaaa………juga nggak.

Naruto:Mas, mas! Boleh gak ganti bolanya pake bola saya?

M.M.Y.A.D.S:Boleh, asal bentuknya harus bulat seperti ini…

Naruto:Tenang, sama koq! KAGEBUNSHIN! Naruto dengan cepat mengeluarkan jurus andalannya, JURUS DEWA MABOK LAUT! Eh Salah!! RASENGAN!!

Dengan seketika(Diapet NR donqz! SErap-KEluarkan-henTIKAn!) 3 botol tersebut mental terkena rasengan, dan dengan tidak sengaja botol2 itu dari udara langsung jatuh mementung kepala engkong2 yang botak kinclong!!



Mas2 itu langsung shock berdiri(daripada mati berdiri) karna kaget melihat bola biru yang berputar yang dapat sekaligus mementalkan botol2nya.

Naruto:Hinata-chan, kau mau apa…??

Hinata langsung menunjuk boneka chibi Kyuubi yang pake baju foto mba April Lapigne, bayangin dech!! –Mba Avril Lavigne lagi terkenal di Konoha nich!!-

--

NaruHina pun berjalan-jalan lagi……

Hinata memandang boneka yang diberikan oleh Naruto.

Hinata:Lucu, ya Naruto-kun?

Naruto:Ya, iyalah! Secara kyuubi itu ka nada di dalam tubuhku ini! Kalo aku lucu, otomatis kyuubi juga ikutan lucu!!(PEDE)

Sakura yang kebetulan lewat mendengar ucapan Naruto langsung ‘HHOOOEEEEEEKKKK!! PEDE AMAT TUH ORANG!!’

Tiba-tiba…

CTAAKKZ! DRRRRRT! DHUAR DHUAR! BUMMMM!(kayak perang, ya?)

Seorang kakek yang tadi terpentung kepalanya, langsung menjitak, menembak dengan MG-2 dan Shotgun, dan mem-bazooka Naruto!!(bcandaa.. Cuma jitakan doank!!)

Naruto:AAADDUUUUUHHHH!!

Setelah jitakan kakek itu sukses landing di pala Naruto dan benjol mengeluarkan asap(lu kira Krakatau!!), kakek itu dengan marah-marah menegur Naruto dengan MUNCRAT!!

Inner Naruto:Gak pake kuah kale…!!

Naruto:Maaf kakek…

Kakek:KAKEK, KAKEK!! Mang gw KAKEK LO!! -CTAAAKKZ, jitakan kedua dari sang kakek-

Kakek yang garang itu pun pergi….



Naruto:Kakek itu lebih GUALAK dari nenek Tsunade!!

Naruto berkata sambil memegangi kepalnya yang BENJOL.

Hinata:Kamu gak papa, Naruto-kun…?

Naruto:Sakit, Hinata-chan…

Hinata lalu mencium pipi Naruto(Mas kameramen, adegan ini di sensor, ya…)

Naruto:Aaahhh… Hinata-chan..! Itu manis sekali!!

Naruto lalu mengembalikan ciuman Hinata… (HOOEEEKKK!! Pingin muntah si author!)

Naruto en hinata kepergok ciuman ama Konohamaru en Hanabi. (Naruto & Hinata udah kepergok ciuman 99 kali!! Ama ini brarti 100!! Menurut GUE!!)

KonoHana:Cie… mesra amat!

Hinata berkata sambil blushing:Hei! Kalian tidak sopan!

Hanabi:Maaf, nee-chan! Taon baru pingin dimulai tuh..!

Mereka berempat langsung ke tempat pemeriahan tahun baru…

Para pedagang ngejualin dagangannya sambil tereak-tereak.

“Kue.. kue…!!”

“Mainannya, Dek!!”

“Korannya Pak! Korannya Bu!”

“Brosur, brosur! Brosurnya Fast World! Di Endonesia!”(Lha! Udah sampe Konoha!!)

Disana, mereka bertemu teman-teman mereka, Shino, Sasuke, Sakura, Lee, Neji, Temari, Gaara, Kankurou, Kiba&Akamaru, Shikamaru, de el el.

“Wah, udah pada ngumpyul nich..”, Naruto terkejyut.

“Kelamaan loe! Pacaran mulu sich…”, Shikamaru berkata.

“SYIRIK AJA LOO!! Lu jga udh ada Temari!!”, Naruto balikin kata-kata Shika.



“Udeh, udeh!! Ribut aje lo b’dua!! Tahun baru ½ jam lagi tuch!!”, Lee ngomong pake kuah.. Itu emang kebiasaannya setiap 8909 detik, kalo lebih dia bakalan jadi engkong2 botak kinclong!!

Setelah keributan padam seperti PLN yang mademin listrik se-Indonesia(BUUZZZYEEET!!), di panggung tiba-tiba MC(Kakashi loo, yang jadi MCK! Eh salah!! MC gak pake K) bicara,”YAA… untuk mengisi ½ jam ini, kita panggil 5 Kunoichi!! Untuk menyanyikan lagu keroncong, rock, jazz, Country, metal, and R&B campur aduk dengan diiringi oleh DJ SHINOOO!! Yang akan dilanjutkan atraksi break dance oleh The Akatshuki Crew, dan perhitungan detik-detik TAHUN BARU!!”

Semua orang bersorak sorai… SORAK SORAI BERGEMBIRA!!(nyanyi, mas?)

Setelah setengah jam yang guookil itu lewat, sekarang saatnya lah untuk perhitungan detik2 menjelang tahun baru.

23.59 lebih 50 detik..

10, 9, 8, 7, 6, LIMA, EMPAT, TIGA, DUA, SATU….(bom akan meledak)

Hening…

Hening…

Hening…

Hening…

Hening…

Hening… (Ini Fic mo hening-heningan apa?!)

TAHUN BARU……….!!

Terompet ditiup, orang tereak-tereak, anjing menggonggong, khafilah tetap berlalu…(Lha?!)

--

FINISH

Naruto - I Look Only at You

Genre: Hentai, M/F (Naruto/Hinata). English translated doujin, 22 pages.

to see the manga hentai click here
to download click here

Bukan Hari Ini

Author : Azumi Uchiha
Language : Indonesia

Waha ! Akhirnya aku bisa bikin songfic lagi, hehe… Padahal masih ada yang ngantri tuh, fic blog (istilah sendiri, fic yang dipost ke blog) ma true story fic gituwh. Tapi karena semangat lagi gak jalan sedangkan lagi ada semangat buat bikin songfic, ya sudah aku bikin deh ! -lol-

Udah liat genre nya ? Sadisnya daku, khu khu khu… Pokoke baca aja songfic ini, trus jangan lupa review ! Okeh ? –wink-

Disclaimer : Naruto ya punya Kishimoto-sama, klo lagunya ya punya Cokelat..

Setting : Non Ninja/Modern Life


Bukan Hari Ini

(a song by Cokelat)

Di suatu malam, terjadi sebuah keributan di kediaman keluarga konglomerat bernama Hyuuga. Di rumah itu, sedang diadakan pesta pertunangan antara putri sulung dari keluarga Hyuuga dan putra dari keluarga Uzumaki. Ya, Hinata dan Naruto akan bertunangan. Tapi, ada seseorang yang tidak setuju dengan pertunangan tersebut.

PRANG !!

Suara pecahan jendela memecah keheningan, apa yang sebenarnya terjadi ?

Semua yang pernah

Terjalin indah antara kita

Berakhir sudah

Terlalu cepat begitu saja

Pesta itu pun jadi kacau balau, dengan adanya perkelahian diantara dua pihak.

“Hentikan Kak Neji ! Cukup !”

“Hinata, dia sudah mengkhianatimu !”

Ya, Neji berkelahi dengan Naruto. Hinata tidak mengerti apa maksud dari Neji.

Naruto telah mengkhianatinya.

Apa itu benar ? Hinata tidak bisa menghentikan perkelahian ini, dia hanya bisa melihatnya dengan tatapan takut dan penasaran. Hiashi dan Minato berusaha untuk menghentikan perkelahian itu, tapi tak terelakkan. Perkelahian itu semakin memanas ketika Naruto berteriak pada Hinata.

“Aku tidak mengkhianatimu, Hinata ! Jangan percaya dengan perkataan Neji !”

Seketika, tinjuan mendarat mulus ke pipi Naruto. Neji semakin berambisi untuk menghabisi Naruto. Mata Hinata terbelalak, tak tega. Dia memegang kedua tangannya, gemetaran.

“Apa maksud semua ini ? Aku tidak mengerti apa maksud Kak Neji, Naruto mengkhianatiku ? Itu tidak mungkin kan ?”

Hinata terus bertanya-tanya dalam hati, dia sangat penasaran apa maksud dari Neji.

Ruang makan yang luas itu menjadi berantakan akibat perkelahian Neji dan Naruto. Sementara, Neji masih saja menyerang Naruto.

“Neji ! Apa maksud semua ini hah ?! Kenapa kau bilang aku mengkhianati Hinata ?”, seru Naruto sambil menahan pukulan-pukulan Neji.

“Kau… Sudah mengkhianatinya ! Kau adalah lelaki buaya !”, balas Neji sambil terus menyerang Naruto.

“Aku tidak mengerti apa maksudmu, tapi tolong hentikan perkelahian tidak masuk akal ini !”

Neji mendorong Naruto ketembok, lalu Neji menarik kerah kemeja jas Naruto. Dan bersiap-siap mengepalkan tangan untuk tinjuan. Sebelumnya, dia melihat ke arah Hinata yang menatap mereka berdua dengan ketakutan. Lalu, kembali dia menatap Naruto tajam.

“Hinata, lelaki ini pernah berhubungan dengan wanita lain !”

Seruan Neji membuat hati Hinata tersentak, terkejut. Hinata terperangah mendengar perkatan Neji.

“Naruto… berhubungan dengan wanita lain..?”, tanya Hinata dalam hati, tidak percaya.

Saat kau berpaling dariku

Kau tinggalkan, kau hancurkan

Hatiku merasa

ARGH !”

Hinata semakin terkejut mendengar suara kesakitan itu, suara Naruto. Dia melihat Naruto yang mulutnya mengeluarkan darah, dan Neji yang tersenyum penuh kemenangan. Karena tidak tega, Hinata menangis.

“Sudah cukup !! Hentikan !”, teriak Hinata sambil berlari ke tempat Naruto dan Neji berkelahi.

“Hinata, jangan !”, Tenten (yang kebetulan menghadiri acara itu juga sebagai kekasih Neji) memegang tangan Hinata, mencegahnya.

“Tapi…”

Dilihatnya, Naruto yang bergantian menyerang. Kali ini Neji yang terdesak.

“Apa katamu Neji ?! Aku berhubungan dengan wanita lain ? Bualan !”, teriak Naruto sambil memukul balik Neji.

“Kau pernah berhubungan dengan Haruno Sakura kan ? Iya kan ?! Jangan bohong kau !”, Neji membalas dengan teriakan.

Naruto terdiam, Neji kembali tersenyum penuh kemenangan. Tapi Naruto malah memukul Neji habis-habisan tanpa ampun, membuat Neji babak belur. Naruto menendangnya ke meja makan yang lebarnya tiada tara, dan berhasil membuat Neji tersungkur.

Bukan hari ini harusnya kau kembali

Terlalu lama engkau menyadari

Karna hari ini tak akan ada lagi

Tersisa penyesalan dalam hatiku

Selamanya…

Tangisan Hinata kembali deras, mendengar bahwa Naruto pernah mempunyai hubungan dengan Sakura. Karena dia tahu, bahwa dulu Naruto sangat mencintai Sakura. Tapi, apa karena begitu cintanya sampai-sampai…

“Hinata ! Itu bohong ! Itu hanya akal-akalan Neji saja !”

Lagi-lagi, Naruto meneriaki Hinata. Meyakinkan bahwa dia tidak pernah berhubungan dengan Sakura. Hati Hinata semakin runyam. Dia menyukainya, dia menyayanginya, dan dia juga sangat mencintai Naruto lebih dari siapa pun. Tapi kalau begini…

Neji bangkit kembali dengan nafas terengah-engah, dan dia menghantam Naruto kembali. Gantian, Naruto terdesak.

“Heh ! Apa aku punya tampang bohong ? Seminggu lalu aku lihat kau berjalan berdua bersamanya ke sebuah diskotik waktu tengah malam ! Benar kan ?!”, seru Neji sambil meninju Naruto.

Naruto tak bisa mengelak, dia hanya terdiam sambil mengerang kesakitan. Benar, semua perkataan Neji memang benar. Dia masih ada rasa cinta dengan Sakura. Tapi ketika tahu dia akan bertunangan dengan Hinata, dia ingin menghilangkan rasa cintanya dengan bersama Sakura seharian.

Hinata terus menangis meratapi kenyataan ini, dia tidak percaya bahwa Naruto masih mencintai Sakura.

Maafkan aku tak sanggup lupakan

Semua khilafmu

Mungkin ini yang terbaik untuk kita

Menerima kenyataan yang ada

Saat kau berpaling dariku

Kau tinggalkan, kau hancurkan

Hatiku merasa

Bukan hari ini harusnya kau kembali

Terlalu lama engkau menyadari

Karna hari ini tak akan ada lagi

Tersisa penyesalan dalam hatiku

Selamanya…

Sekarang, Naruto sudah terpojok. Dia tidak bisa berbuat apa-apa lagi, karena Neji sudah membuatnya tak berdaya. Yang bisa dia lakukan hanyalah menatap, menatap Hinata yang menangis.

“Hinata !!”

Hinata tersentak, suara Naruto memanggilnya. Dia melihat ke arah dimana Naruto berada, matanya terbelalak melihat Naruto yang babak belur.

“Maafkan aku, Hinata !”

Naruto berteriak lagi, membuat hati Hinata bergetar. Ternyata itu benar-benar kenyataan, Naruto masih mencintai Sakura. Hinata memegang dadanya, jantungnya berdetak kencang. Bagaimana ini ?, pikirnya.

“Aku mohon, Hinata ! Kumohon…”

Teriakan Naruto terdengar lagi, menambah bimbang hati Hinata. Apa yang harus dilakukannya membuat dia merasa menyesal. Tidak memaafkannya, sama saja dia tidak mencintainya. Memaafkannya, berarti sia-sia saja mencintainya.

Neji tersenyum kembali, dia menang. Lalu, dia merogoh sesuatu dari kantong celananya.

“Saatnya kau kuhabisi, Naruto… Keluarga Hyuuga tidak pernah menerima pengkhianat seperti kau !”, kata Neji sambil menendang Naruto.

Akh !!”

Mendengar suara kesakitan itu lagi, Hinata makin merasa tidak tega. Dia tahu, Neji ingin melindunginya dari segala hal yang buruk. Mungkin karena sifat kakak sepupunya yang overprotektif itu, dia malah jadi semakin bimbang dalam mengambil keputusan. Apalagi disaat seperti ini, disaat amarah Neji yang semakin memanas.

“Neji, hentikan !”, seru Tenten yang berada dibelakang Hinata.

Neji menoleh, melihat kekasihnya bersama adik sepupunya itu. Terlihat wajah geram tergambar di wajah Tenten.

“Diam kau ! Ini bukan urusanmu.”, jawab Neji dingin.

“Kalau kau terus-terusan melukai Naruto, berarti kau sama saja melukai Hinata !”, teriak Tenten sambil maju ke depan Hinata.

Neji memandang Hinata yang menangis, lalu memandang Naruto yang tak berdaya. Dia diam. Tenten sedikit was-was melihat reaksi Neji yang tiba-tiba diam. Tiba-tiba saja, Hiashi dan Minato yang ingin melerai mereka berdua mendekat.

“Neji ! Hentikan semua perbuatan gilamu !”, seru Hiashi yang sekarang berada sedikit jauh dibelakang Neji.

“Iya, tolong jangan lukai Naruto lagi !”, Minato akhirnya angkat bicara, mana mau anaknya dibiarkan saja ?

Neji menggertakan giginya, lalu mengeluarkan sesuatu dari kantong celananya.

DOORR !!

Peluru panas melesat ke arah Hiashi, tapi untungnya dia bisa menghindar.

“Neji ! Apa-apaan ini ?!”, teriak Hiashi yang amarah mulai keluar.

“Neji, hentikan !”, seru Tenten khawatir.

Hinata tercengang melihat Neji menembakkan pistol ke arah ayahnya, dia sungguh terkejut. Kakak sepupunya sudah gelap mata karena terlalu melindunginya, menjaganya. Akhirnya, Hinata sudah tidak tahan lagi dengan perbuatan Neji.

Neji menghembuskan asap yang ada di mulut pistol, kemudian dia mundur sedikit demi sedikit. Lalu, dia mengacungkan pistolnya ke arah Naruto. Hinata terbelalak ketika tahu Neji akan menghabisi Naruto, dia berlari ke tempat mereka berdua.

“Mati kau pengkhianat !!”

“Hentikan !!”

Bukan hari ini harusnya kau kembali

Terlalu lama engkau menyadari

Karna hari ini tak akan ada lagi

Tersisa penyesalan dalam hatiku

DOORR !! DOORR !!

Lagi-lagi suara pistol kembali terdengar di seluruh penjuru ruang makan, semua yang berada disitu terbelalak terkejut. Neji sendiri pun juga terkejut, kaget sekali. Naruto yang kesadarannya masih ada terkejut bukan main.

“Hi.. Hinata..?!”

Bukan hari ini harusnya kau kembali

Terlambat kau sesali yang terjadi

Karna hari ini tak akan ada lagi

Tersisa penyesalan dalam hatiku

Darah segar keluar dari tubuhnya yang mungil, mengotori gaun lavender yang senada dengan warna matanya. Tangannya direntangkan, nafasnya terengah-engah. Melindungi seseorang yang sangat dia sayangi, dan juga dia cintai.

“He.. hentikan… Kak Neji…”

Suara lirihnya, mengundang kesedihan. Neji tercengang. Tembakannya tidak mengenai calon tunangan adik sepupunya itu, melainkan…

Adik sepupunya sendiri.

“A.. a.. aku mohon.. tolong.. jangan lukai.. Naruto lagi..”

Lagi-lagi, suara lirih itu sedikit menyadarkan ambisi Neji untuk menghabisi Naruto. Tiba-tiba, Neji jatuh terduduk. Dia memegang kepalanya, shock.

“Na.. Naruto.. syukurlah… kau selamat…”

Bruk ! Tubuh Hinata jatuh tepat dihadapan Naruto. Naruto menatap Hinata lekat-lekat, lalu dia segera memeluk tubuh mungil itu.

“Hinata ! Kau tidak apa-apa ?!”, teriak Naruto sambil memeluk tubuh Hinata yang bersimbah darah.

“A.. aku.. tidak.. apa-apa..”, jawab Hinata sambil tersenyum pilu.

“Kau jangan bohong ! Kau ini terluka cukup parah ! Maafkan aku, Hinata ! Maafkan aku !”, seru Naruto menyesal, tanpa disadari dia meneteskan air mata.

Air mata Naruto jatuh ke pipi Hinata, membuat Hinata sedih melihat lelaki yang dicintainya menangis.

“Su.. sudahlah.. Naruto… jangan menangis.. aku tidak.. apa-apa..”, kata Hinata denga suara yang sangat lemas.

“Hinata, maafkan aku. Seandainya aku tahu betapa besarnya cintamu padaku, aku pasti tidak akan bersama Sakura. Aku pasti akan segera melupakannya ! Lagipula aku sangat bodoh, Sakura mencintai Sasuke. Mungkin dia hanya menghiburku saja waktu itu. Aku bodoh ! Bodoh !”, balas Naruto sambil menyalahkan dirinya sendiri.

Bukan hari ini harusnya kau kembali

Terlalu lama engkau menyadari

Hinata hanya membalas Naruto dengan senyuman lembut, Naruto menatapnya nanar.

“Naruto.. meskipun aku tahu.. kau mencintai.. orang lain.. aku akan selalu… menunggu kehadiranmu… untuk mencintaiku…”, kata Hinata lagi.

“Hinata, kau ini memang tegar ya. Aku kagum padamu Hinata, aku kagum.”, Naruto tersenyum, membalas senyuman Hinata tadi.

“Jadi… Naruto… kau…”

Karna hari ini tak akan ada lagi

Tersisa penyesalan dalam hatiku

“Kau… mau… menerima cintaku..? aku sudah… lelah menunggu…”, tanya Hinata sambil tersenyum kembali.

Naruto sedikit terperangah, lalu dia tersenyum.

“Tentu saja.”

Naruto mendekati wajah Hinata, lalu mencium bibir mungilnya itu. Setelah itu, mereka berdua tersenyum.

“Terima kasih… Naruto… aku… mencintaimu…”, kata Hinata dengan suara yang sangat pelan.

“Aku juga mencintaimu, Hinata..”, balas Naruto.

Hinata tersenyum, senyumanya kali ini seperti malaikat. Namun tak lama kemudian, senyuman itu hilang perlahan-lahan. Naruto terdiam, melihat Hinata yang sudah menutup matanya.

“Hi.. Hinata ! Kau bercanda kan ? Bilang kalau ini cuma bohong kan ? Hinata ! Jawab aku ! Bangun ! Kumohon bangunlah ! Hinata !!”

Teriakan Naruto menggema ke seluruh ruangan itu, lalu kembali dia menangis deras. Memeluk tubuh mungil cintanya dengan erat, yang sudah tidak bernyawa.

“Kenapa begini ?! Kenapa seperti ini harus terjadi ?! Hinata !!”

Selamanya…

--THE END--

Naruto - Howling Dog

Genre: Hentai, M/F, characters: Sakura, Hinata and Naruto. English translated doujin, 69 pages.

to see the manga hentai click here
to download click here

Naruto - Hinata Fight

Genre: Hentai, M/F (Naruto/Hinata) . English re-write, 44 pages.

to see the manga hentai click here
to download click here

I'M NOT FREAK! I'm just errr?

Disclaimer : Kishimoto Masashi


Author : Himura Kyou

Summary : Sehari bersama Hinata (Hinata POV)

Warning : ehm… Hinatafans… please…don’t kill me…

--

I’M NOT FREAK!! I’M JUST…. ERRR… ?

Hai semuanya. Namaku Hinata Hyuuga. Anak sulung dari keluarga utama klan Hyuuga. Usiaku sekarang 14 tahun. Saat masih genin rambutku sangat pendek. Dalam 2 tahun aku telah menjadi chuunin dan memanjangkan rambutku, ini merupakan symbol penantianku terhadap se-se-seorang… ah maaf… mukaku rasanya panas sekali. Aku permisi dulu…

5 menit kemudian

Maaf aku sudah melakukan hal bodoh. Ya, aku merasa benar-benar bodoh. Sudah lama sekali aku memendam perasaan cinta padanya, tapi belum juga ada keberanian yang timbul untuk menyatakan hal ini kepadanya. Kepada orang yang selalu memberiku semangat melalui punggungnya yang selalu kulihat dari balik tembok, dari balik tiang listrik, dari balik pagar, dari balik semak-semak, dari tempat manapun yang menyembunyikan sosokku darinya.

Jantungku selalu berdegup kencang setiap kali berada pada radius 2 meter darinya. Dan aku selalu pingsan setiap kali berada pada radius 1 meter darinya. Aku menyesali keadaanku yang menyedihkan ini. Kenapa aku tidak bisa berekspresi apa adanya seperti Sakura-chan atau Ino-chan, bahkan Temari-san tampak mendominasi hubungannya dengan Shikamaru-kun …ehm tapi sepertinya aku tidak akan bisa menandingi Temari-san deh, dan aku juga tidak mau Naruto-kun tersiksa seperti Shikamaru-kun, eh, apakah dia benar-benar tersiksa?

Ketika aku mendengar Naruto-kun sudah kembali ke Konohagakure setelah pelatihannya bersama Jiraiya-sama selama 2 tahun, aku langsung melesat ke seluruh pelosok desa mencarinya. Setiap sudut desa kudatangi, setiap warung ramen kusatroni, begitu rambut durian yang kurindukan itu terlihat di persimpangan jalan, ternyata ia sedang bersama Kiba-kun dan Shino-kun. Uuh.. aku hanya bisa melihat mereka bersenda gurau dari balik pagar kayu. Tak kusangka Naruto-kun menyadari keberadaanku! Tapi terlambat, aku sudah keburu pingsan ketika ia menghampiriku…

Uh sebell! Aku harus berusaha untuk menjadi lebih baik daripada selama ini!

“Hinata-neechan… ajarin matematika donk… pe-er nya susah banget nih”

“Ma-maaf Hanabi-chan, a-aku sedang sibuk, coba pakai kalkulator…”

Maaf ada adikku yang nyempil. Mari kulanjutkan cerita ini.

“Hinata-sama… saya sudah menyetrika semua jemuran Anda, mau ditaruh di mana?”

“Ne-neji-niisan, terima kasih.. to-tolong ditaruh di situ saja”

Aduh sekali lagi maaf, kakak sepupuku suka mengerjakan pekerjaan rumah tangga padahal itu bukan tugasnya sebagai keluarga cabang. Nah mari kembali ke topik.

“Hinata-chan…! Kamu liat contact lens warna pelangi ayah ga?”

“A-ayah… kenapa ga nyari pake bya-byakugan saja?”

(sweatdrops) …oke, tampaknya aku tidak bisa melanjutkan cerita ini. Cerita ini akan dimulai besok pagi saja. Sekarang, mari kita tidur sebelum para pengganggu itu menyerobot ceritaku lagi.

Zzzzzz grokh


Pagi hari, eh, subuh, eh ini masih petang…

Aku selalu bangun pagi, benar-benar pagi ketika ayam-ayam masih tidur pulas dan matahari masih menyinari belahan bumi yang lain. Air di bak mandi yang masih sedingin es tak akan mematahkan semangatku untuk memulai hari ini. Aku berusaha keras menahan bersin saat mandi supaya para Hyuuga yang lain tidak terbangun, tapi ini benar-benar dingin! Brrrh!

Berjalan di dalam rumah pun harus dalam mode mengendap-endap tanpa suara. Sedikit saja kayu lantai ini berderit, pasti ayah akan bangun. Entah apa yang akan beliau katakan melihat anaknya berkeliaran di rumah jam 3 pagi.

Semua barang-barang yang kuperlukan sudah kusiapkan malam hari sebelumnya. Masker (aku ingin masker seperti yang dipakai Kakashi-sensei, tapi tidak ketemu, jadi aku pakai masker flu saja), kacamata hitam, topi rajutan, sarung tangan, teleskop berbagai ukuran, penyadap suara, jam weker, emergency light, buku catatan, tali tambang, sempoa, obat oles pengusir nyamuk, sunblock, sekantong penuh kunai, peralatan P3K, satu pak bom kertas, satu kotak makan siang, oh ya, tak lupa rompi antipeluru. Eh, kalian bertanya dari mana aku mendapat beberapa benda yang mencurigakan ini? Tentu saja beli di pasar gelap.

Yep, persiapan selesai. Untunglah hari Minggu ini team kami tidak ada latihan atau misi. Sekarang saatnya beraksi. Untuk jaga-jaga aku sudah membuat satu bunshin diriku yang kusuruh tidur di kamarku. Byakugan kuaktifkan untuk melihat sekeliling, para Hyuuga masih terlelap. Aku kembali mengendap-endap untuk keluar rumah Hyuuga yang luas sekali, harus ekstra hati-hati karena banyak perangkap yang dipasang di setiap sudut rumah. Kata ayah sih supaya kami selalu berlatih dan tetap waspada dalam keadaan apapun.

Psyu psyu psyu!

Waduh! Aku tidak sengaja menginjak perangkap! Puluhan kunai beterbangan menuju diriku. Kyaaaaa!! (tentu saja berteriak dalam hati)

Hyuuga Hinata, gugur sebagai shinobi dalam misi mengendap-endap keluar dari rumahnya. Namanya tertoreh di monumen pahlawan Konoha.

END

-digaplok Hinata-

Fyuh… untunglah aku bisa menghindari semua kunai itu tanpa suara. Setelah membereskan kunai yang berceceran itu (harus kubereskan untuk menghilangkan barang bukti) akhirnya sampai juga di… halaman rumah Hyuuga yang lebih luas lagi… duh… perjuangan demi cinta memang sangat berat.

Tapi syukurlah di halaman ini tidak ada perangkap, suara langkah kaki pun bisa teredam oleh rerumputan yang lembut. Aku bisa berjalan lebih santai. Sampai juga di pintu gerbang. Aku sudah menyiapkan kunci cadangan dan tinggal selangkah lagi aku dapat melaksanakan misiku.

“Hinata-sama, apa yang Anda lakukan sepagi ini?”

Gya! Kaget! Ternyata Neji-niisan bangun lebih pagi dariku. Aku harus membuat catatan mental untuk bangun lebih pagi lagi.

“E-eh?? Ne-Neji-niisan? Neji-niisan sendiri sedang a-apa?”

“Ya seperti biasanya kan. Memotong rumput dan memangkas tanaman perdu lalu menyiram dan menyapu halaman ini, setelah itu mengepel rumah dan menyiapkan sarapan untuk orang serumah”

“Ooh.. be-begitu… Aku hanya ingin… errr… jo-jogging sebentar di luar” seperti biasa juga, aku tidak dapat memandang lawan bicara, mataku melirik ke samping dengan kedua jari telunjuk yang beradu.

“Dengan memakai masker dan kacamata hitam?” gawat, Neji-niisan mulai mencurigaiku.

“Eh yah… errr… Ini sedang tre-trend.. ahaha”

Sebaiknya aku cepat-cepat kabur sebelum Neji-niisan menginterogasiku lebih lama lagi. Tanpa kuda-kuda aku langsung melakukan lari sprint, meninggalkan Neji-niisan yang masih penuh tanda tanya di kepalanya. Aku bisa mendengar Neji-niisan mengatakan ‘hati-hati di jalan’ yang suaranya makin mengecil karena jarak yang makin menjauh. Aku tidak mempedulikannya.

Jalan di Konohagakure masih diterangi oleh lampu-lampu yang belum dimatikan. Aku sangat hapal setiap rute jalan menuju tempat itu. Bahkan aku juga sudah menggali beberapa terowongan bawah tanah kalau semua jalur darat ada halangan.

Akhirnya sampai juga di tempat tujuan. Rumah Naruto-kun. Tidak, aku tidak akan menyelinap masuk ke rumahnya. Aku hanya akan memanjat rumah orang yang ada di seberang rumah Naruto-kun. Atap rumah orang ini sangat strategis. Tidak akan ada orang yang dapat melihatku di sini.

Semua barang yang kuperlukan kukeluarkan. Karena pagi ini masih gelap, aku menyalakan emergency light. Setelah menghitung lebar dan sudut ventilasi rumah Naruto-kun, kulemparkan kunai yang telah ditempeli penyadap suara. Kunai tersebut dengan sukses masuk ke kamar Naruto-kun dan menancap di tempat yang tidak akan terlihat olehnya. Uh.. aku sedikit iri dengan kunai itu.

Teleskop berbagai ukuran berjejer rapi di sampingku. Teleskop belum bisa kupakai karena jendela rumah Naruto-kun masih tertutup tirai. Alat penerima suara sudah kuaktifkan. Terdengar suara dengkuran Naruto-kun yang lucu sekali di earphone yang kupakai. Aku bisa membayangkan wajah tidurnya yang imut, dengan iler yang mengalir dengan lancar membasahi bantalnya.

Aku merebahkan diri atap ini, memandang langit yang masih gelap dengan sedikit goresan oranye di ujung horizon. Bintang-bintang masih bisa terlihat walau sudah samar. Setiap kali kupejamkan mata, sosok Naruto-kun justru terlihat lebih jelas. Senyumannya yang penuh semangat selalu sukses membuatku pingsan. Pikiranku terus berputar-putar, diiringi lagu dengkuran Naruto-kun yang merdu.

Terdengar satu persatu ayam di pelosok Konoha mulai berkokok. Langit semakin terang. Aku kembali dalam mode waspada. Teleskop sudah siap tergenggam dalam tanganku. Kuarahkan teleskop ke jendela kamarnya. Dari earphone kudengar Naruto-kun sedang menguap. Tirai telah terbuka, jendela telah terbuka… kyah!

“OHAYOOUUU!!”

Suara Naruto-kun begitu lantang. Aku melihat sandal melayang dari salah satu jendela rumah tetangganya, mengenai kepala duriannya yang masih tertutup topi tidurnya. Tampaknya mereka terganggu dengan suara merdu Naruto-kun karena masih terlalu pagi. Tapi menurutku, memulai pagi dengan penuh semangat itu tidak salah kan?

Dari balik teleskop terlihat wajah Naruto-kun yang masih belepotan iler. Naruto-kun yang sedang ngupil pun tampak keren. Ah, ia menuju dapur. Tampaknya ia sedang memanaskan air. Kini ia menuju kulkas, mengambil ramen instan. Eh? Dia mau sarapan dulu sebelum mandi?? Sudahlah, seperti apapun Naruto-kun, aku tetap menyukainya.

Melihat Naruto-kun begitu lahap menyantap ramennya membuatku lapar juga karena belum sarapan. Demi mengintai, eh maksudku melihat Naruto-kun dari kejauhan seperti ini, aku harus menjadi gadis yang tegar! Hanya perut yang berbunyi tidak akan menggoyahkan imanku dalam melaksanakan misi ini!

Hm.. Naruto-kun sudah selesai makan. Ya ampun, ekspresinya yang tampak puas setelah menghabiskan tiga bungkus ramen begitu tak ternilai. Aku ingin mengabadikan momen ini! Pasar gelap memang sangat hebat. Teleskop yang baru kubeli ini juga dilengkapi dengan kamera 8 megapixel. Tak hanya dapat mengambil gambar Naruto-kun, bahkan aku bisa melihat pori-pori kulitnya dengan jelas! Waw…

Aku sudah tidak memerlukan emergency light seiring matahari yang sedang merangkak naik. Kumatikan emergency light dan menjejalkannya ke dalam tas lagi. Aku kembali mengintai, eh maksudku melihat keadaan Naruto-kun sekarang. O ow… Naruto-kun menuju kamar mandi! Tidak, tidak, aku tidak akan menggunakan byakugan! Aku ini cewek normal! Cintaku padanya itu tulus, bukan hanya nafsu semata!

Lama sekali Naruto-kun belum keluar dari kamar mandi. Apa perutnya sakit kebanyakan makan ramen ya? Aku akan menunggu dengan sabar sampai Naruto-kun selesai.

Setelah setengah jam bersabar, akhirnya Naruto-kun keluar juga. Ia memakai jaket oranye-hitam dan tak lupa head protector kebanggaan Konoha. Wuih… sekarang Naruto-kun tampak lebih gagah daripada sewaktu ia bangun pagi tadi. Kufoto sekali lagi dirinya dengan teleskop berkamera 8 megapixel ini. Tampaknya dia sudah bersiap-siap untuk keluar rumah. Kalau begitu aku juga akan membereskan tempat ini dan bersiap-siap untuk menguntit, eh maksudku mengikutinya.

Aku tidak bisa terlalu dekat dengan Naruto-kun, aku tidak ingin pingsan lagi hari ini. Tong sampah ini cukup besar untuk menyembunyikan diriku. Kuintip sedikit untuk melihat apa yang sedang dilakukan Naruto-kun. Ia menuju rumah Sakura-chan. A-apakah Naruto-kun mau mengajak Sakura-chan pergi kencan di hari Minggu? Tidaakkk!!

Tidak mungkin! Hati Sakura-chan hanya untuk Sasuke-kun kan? Ataukah Naruto-kun belum menyerah untuk merebut hati Sakura-chan? Perasaanku jadi tidak menentu. Gelisah menyelimuti pandanganku. Dengan tetap diam-diam tanpa suara aku terus menguntit, eh maksudku mengikuti ke mana Naruto-kun berjalan.

“Sakuraaa-chaaan!! Ayooo latiaaaan!!” suara Naruto-kun membahana di depan rumah Sakura-chan. Aku menjadi sedikit lega, ternyata bukan untuk mengajak kencan. Naruto-kun sungguh rajin, di hari Minggu pun ia sangat bersemangat untuk latihan. Keinginannya untuk mencari Sasuke-kun tampaknya sangat mendalam. Aku pun jika menghilang dari desa ini, alangkah bahagianya jika dicari mati-matian seperti itu oleh Naruto-kun. Aku cemburu pada Sasuke-kun..

“Eh Naruto-kun, Sakura-chan sudah pergi duluan” terdengar suara ibu Sakura-chan di depan pintu rumahnya. Naruto-kun pun melanjutkan perjalanannya setelah berpamitan dengan ibu Sakura-chan. Aku pun melanjutkan perjalananku menguntit, eh maksudku mengikutinya! Duh, kenapa aku salah ngomong terus sih??

Ekh… aku bisa merasakan banyak mata yang memandangiku selama aku mengikuti Naruto-kun. Ada seorang anak kecil yang menunjuk-nunjuk diriku sambil berkata, “Mama, mama, ada kakak aneh pake maskel ma kacamata item” ibu anak kecil itu segera melarang anaknya menunjuk-nunjuk diriku dan membawa lari anaknya. Aku tidak mempedulikannya.

Sampai juga di arena latihan, di sana aku bisa melihat Sakura-chan dan Sai-kun sudah menunggu Naruto-kun. Aku memilih untuk bersembunyi di balik dedaunan pohon dekat arena tersebut. Ah, dari sini aku bisa melihat mereka dengan jelas. Eh, rasanya ada yang menyenggolku?

“Ehem… Hinata-san?”

Gyaaah….! Kakashi-sensei?? Dia juga bersembunyi di dalam pohon yang sama denganku! Waduh bagaimana ini, kalau aku turun dari pohon ini sekarang, Naruto-kun dan yang lainnya akan mengetahui keberadaanku.

“Ka-Ka-Kakashi-sensei… errr… saya sedang me-mengamati burung! Dari sini rasanya saya bisa mengamati mereka dengan sa-santai..” aku menjawab sekenanya. Kuperlihatkan teleskop sebagai barang bukti untuk mengamati burung.

Kakashi-sensei hanya diam dan mendongak ke atas. Di atas kepala kami hanya ada dedauan yang menutupi kami, tak ada satupun celah yang dapat ditembus oleh sinar matahari. Bodohnya aku. Sama sekali bukan tempat yang tepat untuk mengamati burung.

“Aku juga sedang mengamati murid-muridku” beliau tampak tidak peduli dengan alasanku. Dia segera menghilang dengan asap khas ninja dan segera muncul di hadapan ketiga shinobi yang ada di arena latihan. Aku segera mempersiapkan teleskop-teleskopku lagi. Kali ini penyadap suara tidak bisa kupasang karena areanya terlalu luas. Ya sudahlah, hanya melihat wajah Naruto-kun sudah cukup bagiku.

Mereka berlatih selama berjam-jam. Kotak makan siang yang kusiapkan dari rumah sudah habis dan mereka belum juga selesai latihan. Melempar kunai, menyiasati genjutsu, bertarung satu lawan satu, bertarung keroyokan, sepertinya mereka memang berencana untuk menghabiskan hari ini dengan berlatih. Badanku sudah pegal-pegal karena seharian berada di dahan pohon yang keras, tapi itu tidak akan membuatku berhenti.

Hari sudah sore. Mereka tampak sudah kelelahan. Ratusan foto berbagai pose Naruto-kun juga sudah tersimpan dalam teleskop berkamera 8 megapixel ini sampai overload. Dari samar-samar obrolan yang kudengar, mereka berencana untuk makan malam di kedai Ichiraku. Aku tidak boleh melewatkan kesempatan ini!

Aku kembali menguntit, eh mengikuti Naruto-kun dan yang lainnya menuju kedai Ichiraku. Semua benda-benda penyamaran yang seharian ini kupakai telah kulepas, mulai dari masker, sarung tangan, kacamata hitam, dan topi. Rompi antipeluru tetap kupakai untuk jaga-jaga jika ada yang tiba-tiba menyerangku.

Ukh, aku harus memberanikan diriku. Hanya tinggal selangkah lagi diriku memasuki kedai Ichiraku. Hanya satu langkah kecil. Satu langkah di mana aku bisa berada satu ruang dengan Naruto-kun. Ayo Hinata, kuatkan dirimu!

Jantungku berdebar-debar. Kuayunkan kakiku ke depan, menuju tempat masuk kedai Ichiraku.

“Per-permisi…” akhirnya aku masuk juga ke dalam.

“Wah!! Ga disangka Hinata-chan juga datang!! Kutelpon ga kamu angkat-angkat sih” ada Ino-chan di dalam kedai.

“Ayo! Ayo! Kita ramaikan pesta ini!!” ada Lee-kun di dalam kedai.

Ada Kiba-kun di dalam kedai. Ada Shino-kun di dalam kedai. Ada Tenten-chan di dalam kedai. Ada Neji-niisan di dalam kedai. Ada Chouji-kun di dalam kedai. Ada Shikamaru-kun di dalam kedai. Juga ada Temari-san di dalam kedai ….semuanya ada di dalam kedaiiiiii??

“Karena semua sudah berkumpul, mari kita rayakan malam terakhir Temari-san di Konohagakure sebagai pengawas ujian chuunin tahun ini!!” Ino-chan melirik dan menyindir Shikamaru-kun dan Temari-san yang keduanya salah tingkah dalam diam.

“Cuma kayak gini aja musti dirayain. Merepotkan” Shikamaru-kun berkata ogah-ogahan dengan pipi memerah, aku bisa melihatnya dengan jelas.

“Gapapa kan, aku juga ga bisa setiap hari ke sini” Temari-san hanya tersenyum, membuat Shikamaru-kun tambah memerah.

Aku sedikit iri kepada mereka. Tidak pernah kudengar salah satu di antara mereka ada yang nembak. Tahu-tahu mereka sudah bergandengan tangan selama ujian chuunin tahun ini diadakan. Aku pun ingin suatu saat hubunganku dengan Naruto-kun bertumbuh dengan alami seperti itu. Ah… jangankan menjalin hubungan sedekat itu, hanya untuk menyapanya saja aku tidak pernah berhasil.

“Oi, Hinata, jangan bengong aja! Ayo duduk di sini! Sebelahku masih kosong nih!”

Suara Naruto-kun membuyarkan pikiranku. Naruto-kun? Di sebelah Naruto-kun? Kyaaaah!! Ini mimpiiiiii!! Aduh aduh aduh… kepalaku pusing… mataku berputar… gawat gawat…

“Hinata, kenapa kamu?” Naruto-kun mendekatiku. Ini lebih gawat. Aku berusaha memfokuskan pandangan ke arah lain. Berjalan dengan kaku menuju kursi yang kosong di sebelah Naruto-kun, karena ternyata memang satu-satunya kursi yang kosong hanya di sebelah Naruto-kun. Aku sekuat tenaga tidak akan memandang Naruto-kun atau aku akan pingsan.

“Hinata-sama, Anda jogging dari pagi sampai sesore ini?” Neji-niisan bertanya padaku dengan tampang curiga. Bukannya aku sudah membuat bunshin di rumah? Oh iya, Neji-niisan mana mungkin masuk ke dalam kamarku. Lagipula bunshinku hanya kuperintahkan untuk tidur dan makan saja.

“Err… I-itu… habisnya, jogging itu sangat me-menyenangkan” aku menjawab sekenanya. Aku tidak peduli Neji-niisan percaya atau tidak. Neji-niisan hanya menghela napas panjang dan mengatakan agar aku lebih menjaga kesehatan, lalu pergi ke kursi di sebelah Tenten-chan dan memakan ramennya. Hhh… bahkan Neji-niisan bisa berjalan dengan lancar bersama Tenten-chan. Aku iri.

Aku baru menyadari ada semangkok ramen yang daritadi kubiarkan tergeletak di atas mejaku. Aku tidak memesannya, tapi mungkin karena sekarang ada pesta sehingga Teuchi-san membuatkan ramen untukku juga. Ramen yang masih berasap karena panas itu hanya kupandangi saja. Aku memang lapar, tapi aku sudah cukup kenyang berada di sebelah Naruto-kun! Di sebelah Naruto-kun!! Di sebelah Naruto-kun!! Hyaaah... Pikiranku kembali melayang-layang entah ke mana.

“Kok ga dimakan-makan? Ramennya keburu dingin lho?” Naruto-kun tampak mengkhawatirkan diriku. Aku tidak berani menoleh untuk menatapnya. Apa yang harus kulakukan??

“Ooh…jangan-jangan kamu ga suka bawang gorengnya? Sini buat aku aja kalo gitu! Hehe…” dengan muka innocent Naruto-kun langsung menyumpit bawang goreng yang bertaburan di dalam mangkok ramenku. Lalu memakannya dengan lahap.

Aku tertegun. Sumpit Naruto-kun, sumpit Naruto-kun, sumpit Naruto-kun barusan masuk ke dalam ramenku. Uoooooooohhhhh!!

Aku langsung melahap ramenku dalam sekali telan.

Hyuuga Hinata, 14 tahun, akhirnya bisa ciuman tidak langsung dengan orang yang ditaksirnya selama ini! Banzaaaiiiii!! Aku menangis bahagia!! Kami-sama hontou ni tottemo sugoku chou arigatoooouuuuu!!

Pesta perpisahan Temari-san berlangsung dengan meriah. Begitu langit sudah gelap, semua pulang ke rumah masing-masing. Aku melihat Shikamaru-kun menggandeng Temari-san tanpa ragu. Begitu juga dengan Sai-kun dan Ino-chan. Sementara Neji-niisan dan Tenten-chan masih malu-malu. Ah, Sakura-chan… orang yang dicintainya sekarang entah di mana. Aku juga turut bersedih, tapi tidak sesedih ketika kulihat Naruto-kun menemani Sakura-chan pulang. Walau hanya sebatas sahabat, ikatan mereka lebih dalam daripada dengan diriku.

Aku berjalan dengan gontai. Tidak, aku tidak menuju rumahku. Aku kembali memanjat rumah yang ada di seberang rumah Naruto-kun. Di atas atap, aku menyiapkan satu teleskop berkamera 8 megapixelsambil menunggu Naruto-kun pulang. Menengadah ke langit, terlihat bulan purnama yang bersinar terang. Saatnya berganti wujud menjadi serigala… -ditendang Hinata-

Bulan purnama yang bulat menyinari desa Konoha malam ini. Begitu tinggi di angkasa sana. Walaupun waktu kupelajari di akademi ninja bahwa permukaan bulan itu tidak rata dan jelek, namun jika dilihat dari bumi ini, bulan tampak sangat indah dengan sinarnya yang keemasan. Seemas rambut durian yang kusayangi. Aku ingin menggapai bulan itu. Inikah rasanya burung pungguk merindukan bulan?

Terdengar suara pintu berderit dari earphoneku. Naruto-kun sudah pulang. Lampu rumahnya menyala. Melalu teleskop aku bisa melihat wajahnya yang lesu, padahal di kedai tadi Naruto-kun sangat bersemangat. Apakah ini yang sebenarnya ia rasakan? Naruto-kun pernah berjanji pada Sakura-chan untuk membawa kembali Sasuke-kun. Sudah 2 tahun dan janji itu belum terpenuhi. Hal yang sangat membebani hatinya.

Aku menjadi benci diriku sendiri yang hanya bisa melihatnya dari jauh. Aku ingin sekali menolongnya, tapi apa yang bisa kulakukan. Aku tidak tega untuk mengambil gambar wajahnya yang sedih itu dengan teleskop berkamera 8 megapixel ini. Tapi, ukh, bahkan wajah Naruto-kun yang sedang sedih pun sangat tampan!

-sepuluh foto wajah sedih Naruto-kun tersimpan di dalam teleskop berkamera 8 megapixel yang sudah overload-

Naruto-kun mengganti pakaiannya dengan piyama dan bersiap untuk tidur. Eh? Dia tidak mandi dulu? Tidur dengan bau keringat yang masih menempel? Ya sudahlah, seperti apapun Naruto-kun aku tetap menyukainya.

Lampu kamar tidurnya sudah mati. Suara dengkuran yang merdu terdengar dari earphone. Ini berarti misiku hari ini sudah selesai. Kudoakan agar Naruto-kun mendapat mimpi yang indah, syukur-syukur ada diriku nyempil di dalam ia dapat menemukan Sasuke-kun setelah kejadian di kedai Ichiraku tadi hubungan kami bisa semakin dekat. Amin amin amin amin...

Aku membereskan semua perlengkapan. Penyadap suara masih tertinggal di salah satu sudut rumah Naruto-kun, lumayan buat pengintaian, eh maksudku pengamatan selanjutnya. Setelah itu aku segera bergegas pulang sebelum pintu gerbang Hyuuga dikunci. Dengan mengendap-endap dan berhati-hati agar tidak ada perangkap yang terbuka lagi, aku berjalan menuju kamar tidurku.

Badanku juga penuh keringat dan bau, tapi aku terlalu lelah untuk mandi. Wah, aku jadi ketularan malasnya Naruto-kun hihihi… mungkin kami memang cocok. Lagipula, aku tidak ingin berkumur selama seminggu. Aku tidak ingin menghapus bekas ramen yang tadi kumakan. Aku juga tidak akan gosok gigi selama seminggu ini. Ya, ini komitmenku selama seminggi. Ini berarti aku harus menyiapkan sekarung penuh permen mentol penyegar mulut. Tak apa-apa, ini semua adalah ujian cintaku terhadap Naruto-kun!

Hari Minggu yang indah ini telah berakhir. Aku sangat menunggu saat-saat seperti ini lagi. Tapi besok team kami ada misi. Aku harus cepat-cepat tidur agar tidak terlambat. Selamat malam semuanya.

Apa? Aku maniak? Enak saja!!

I’m not freak!! I’m just… errr… obsessed?

END

Naruto - Hinata

Hinata getting raped by Kakashi and Naruto. 27 pages in english.

to download click here

Naruto - At Home with Nii-san


Genre: Hentai, M/F, characters: Hinata and Neji. English translated doujin, 25 pages. By Torauto Inu.

to read the hentai click here
to download click here

ELEGI ESOK PAGI

author: KOSUKE GEGE
Language: Indonesia

ELEGI ESOK PAGI

Pairing: Naruto and Hinata

Rating: T

Disclaimer: “Naruto” by Masashi Kishimoto and “Elegi Esok Pagi” by Ebiet G. Ade

Hope You Like It”


Malam ini adalah malam minggu. Malam dimana semua pasangan berkencan dan memadu kasih di bawah sinar bulan purnama. Banyak tempat yang bisa dikunjungi pada malam itu. Taman, mall, restoran, dan lain sebagainya. Bahkan mungkin kuburan. Semua tempat itu sudah dikunjungi oleh pasangan muda ini, kecuali kuburan.

Naruto dan Hinata. Mereka sudah lama menjalin kasih sejak mereka masih SMP. Dan kini mereka berdua sudah beranjak dewasa. Status pengangguran tidak dimiliki oleh Naruto. Sekarang ia bekerja di sebuah perusahaan yang cukup besar dan diakui. Walaupun jabatan yang disandangnya tidak seberapa. Begitu pula Hinata. Ia sukses membuka usaha butik di distrik Konoha. Bahkan ia mempunyai cabang di distrik Suna.

Mereka berdua baru saja pulang berkencan pada malam ini. Sebenarnya ini adalah kesempatan yang jarang sekali terjadi. Mengingat kalau masing-masing dari mereka sudah memiliki kesibukannya masing-masing. Mereka berkomunikasi hanya melalui telepon, SMS, dan juga 3G. Zaman sekarang semakin mempermudah orang berkomunikasi walaupun tidak secara langsung bertatap muka. Mereka berdua bersyukur dilahirkan di zaman sekarang. Zaman modern dengan teknologi canggih.

Izinkanlah, kukecup keningmu…

“Naruto-kun, terima kasih, ya, atas malam yang indah ini”. Ucap perempuan itu dengan nada yang halus pada pemuda yang ada di hadapannya itu. Sekarang mereka berdua berada di depan rumah Hinata. Rumahnya cukup besar dan banyak pekarangan bunganya di halam rumah.

Laki-laki yang memakai jaket kulit berwarna hitam itu tersenyum. “Ya. Jarang sekali, bukan, kita mendapat kesempatan seperti ini?”. Ujarnya sambil masih duduk di motor RX King-nya itu. “Oh, ya, apa kamu mau kuantar kedalam?”. Mata birunya semakin bersinar di bawah terang sinar bulan.

“Tidak usah repot, Naruto-kun. Kamu pasti lelah”. Jawabnya dengan seulas senyuman manis khas perempuan berambut panjang biru tua itu. Ia mendekatkan dirinya pada Naruto dan membingkai wajah Naruto dengan jarinya yang lentik. “Sebaiknya kamu pulang dan beristirahat. Besok kamu harus pergi dinas ke Amerika, bukan?”.

Naruto tersipu melihat wajah cantik Hinata dari dekat. Begitu cantik. Kulitnya putih, mulus. Matanya yang berwarna lavender juga begitu indah. Ia selalu merasa betapa beruntungnya dirinya bisa bersama dengan seorang Hinata Hyuuga. Apalagi orang itu sangat mencintainya, begitu juga sebaliknya. “Iya, iya. Tapi kamu juga harus istirahat”. Naruto memegang tangan Hinata yang melekat di pipinya dan menurunkannya, masih menggenggam tangan Hinata. Ia pun turun dari motornya, berdiri berhadapan dengan Hinata.

“Hmm. Kalau begitu aku masuk dulu, ya?”. Hinata melepas genggaman tangan Naruto dan berjalan mundur perlahan. Ia benar-benar bahagia, begitulah yang tergambarkan di wajah Hinata dengan rona merah di pipinya.

Bukan hanya ada di dalam angan…

Tiba-tiba laki-laki berambut pirang itu memggenggam tangan Hinata kembali. “Ah! Ada sesuatu yang mau kuberikan padamu”. Ucapnya dengan tatapan serius, mata birunya bertemu dengan mata lavender Hinata.

Perempuan itu terlihat sedikit heran. “A, apa itu?”. Jarang sekali Naruto yang suka bercanda dengannya itu, tiba-tiba serius seperti ini.

“Eng, itu..”. Ucapannya agak terbata-bata. Ia tidak melihat Hinata, hanya melihat saku jaketnya. Sebenarnya bukan karena sakunya yang keren itu yang dilihatnya, tapi isi yang ada di dalam.

Naruto sedikit ragu-ragu untuk memberikan ‘benda’ itu pada Hinata. Akhirnya, dia memutuskan agar memberikannya suatu saat nanti. “Bukan apa-apa. Aku hanya mau memberikan ciuman selamat malam padamu”. Ia tersenyum dan merapikan poni rambut Hinata. Menatanya sehingga terlihat ada sedikit ruang. Lalu, ia mendekatkan kepalanya dengan kepala Hinata, dengan sedikit membungkukkan diri. Ia mencium kening Hinata.

Saat itu angin terasa berhenti bertiup. Saat itu dunia terasa sangat hening. Seakan-akan hanya mereka berdua yang ada di dunia ini. Perempuan itu kini merasa sangat bahagia. Laki-laki yang sudah lama ia kagumi dan cintai sejak pertama kali ia bertemu saat masih kecil ternyata sangat tulus mencintai dan menyayangi dirinya. Ia memejamkan matanya, menikmati kecupan hangat yang berada di keningnya itu.

Naruto melepaskan ciumannya. Ia menatap Hinata dalam-dalam dengan matanya yang berwarana biru cerah itu. “Selamat malam, ya!”. Sekali lagi ia tersenyum lebar. Ia berjalan mundur dengan masih menatap Hinata. Lalu, ia menaiki motornya, buah dari hasil kristalisasi keringatnya selama ini.

“Ya”. Perempuan itu juga membalas senyuman yang diberikannya itu dengan seulas senyuman yang manis. Bahagia. Hanya itu yang dirasakannya sekarang.

“Jangan tidur malam-malam, ya! Aku pasti akan menghubungimu”. Pinta laki-laki itu. Ia men-starter motornya dan menaikkan standart motor. Kemudian ia memakai helm full-face hitam bercorak api yang membara dan mengencangkan resleting jaket kulitnya itu.

Hinata mengangguk.

Ia meng-gas motornya dan pergi. Sebelum itu, ia melambaikan tangannya pada Hinata. Dan Hinata juga membalas lambaiannya. Ia pun masuk ke dalam rumah.

Esok pagi, kau buka jendela…

Kan kau dapati seikat kembang merah…

Pagi hari tiba. Burung-burung melantunkan nyanyiannya. Matahari memancarkan sinarnya. Sinar terik matahari itu menembus jendela kamar seorang perempuan yang bernuansakan dengan warna lavender. Perempuan itu pun bangun dari tidurnya. Tubuhnya yang mungil tertutup oleh selimut hangat.

Ia pun bangkit, dan merilexkan tubuhnya. Tidurnya sangatlah nyenyak. Kejadian malam itu masih terngiang dalam pikirannya, bahkan sampai terbawa ke alam mimpi. Ia tak akan pernah melupakan kejadian itu. Walaupun itu bukan pertama kalinya Naruto melakukan itu, Hinata tetaplah senang.

Lalu, ia mengambil handphone N70-nya yang tergeletak di samping bantal tidurnya itu, dan melihat jam yang tertera di layer. Jam tujuh pagi. Seharusnya pagi ini ia sudah terlambat pergi kerja. Tapi sekarang adalah hari Minggu. Hari dimana semua orang melepas seluruh lelahnya dan membiarkan otak dan tubuh beristirahat. Hari dimana sang pemilik butik beristirahat sejenak dari pekerjaannya.

Tapi tidak bagi Naruto. Jarang sekali ia mendapat jatah liburan dari perusahaannya, termasuk pada hari Minggu. Ia benar-benar sibuk. Sampai-sampai waktu untuk berhubungan dengan Hinata tidaklah begitu banyak. Meskipun begitu, ia selalu tetap semangat untuk bekerja. Hinata pun terus men-supportnya.

Pagi ini benar-benar indah, itulah yang dipikirkan perempuan yang telah beranjak dari tempat tidurnya itu. Ia merapikan tempat tidurnya. Sesekali ia melirik fotonya saat bersama dengan kekasihnya, Naruto, yang berada di samping tempat tidur diatas meja. Ia hanya tersenyum melihat itu.

Hinata melihat embun bening menebal di jendelanya. Ia bermaksud untuk membersihkannya. Tapi saat ia membuka jendela, terlihatlah sebuah pemandangan yang indah di bawah. Tulisan ‘H’ besar dengan warna merah, itu adalah sekumpulan bunga mawar yang dirangkai menjadi satu. Ia sangat terpesona sekaligus tidak menyadari apa yang dilihatnya itu. Ternyata itu bukanlah mimpi, itu kenyataan

Di sekitar situ, berdiri seseorang dengan rambut kuning memakai kemeja dan kaus oblong serta celana jeans yang cukup matching. Laki-laki itu melambaikan tangannya dengan semangat pada perempuan yang berada di ambang jendela itu. “Selamat pagi, Hinata-hime!”.

Engkau tahu, aku mulai bosan…

Bercumbu dengan bayang-bayang…

Ia benar-benar tidak mempercayai apa yang dilihatnya. Seharusnya Naruto sudah berada di Amerika, karena ia mengambil flight subuh. Tetapi tidak. Kini Naruto berdiri di halaman rumahnya dengan sebuah surprise yang tidak pernah ia dapatkan darinya. “Naruto-kun, kenapa kamu tidak pergi ke Amerika?”

Naruto hanya tertawa. “Ada yang lebih penting dari itu semua, Hinata-chan”. Ia sedikit mengencangkan suaranya. “Turunlah!”.

Perempuan itu langsung bergegas. Ia langsung mengganti piyamanya dengan pakaian biasa. Hinata menuruni tangga dan berpapasan dengan Neji. Neji hanya menyapanya dan tersenyum. Sepertinya ia sudah tahu apa yang dilakukan oleh Naruto diluar. Ia pun membuka pintu masuk rumah. Naruto berdiri di depan pintunya.

Naruto menyapanya lagi. “Selamat pagi, Hinata-hime”. Ia berpakaian sangat rapi, tapi rambut kuning jabriknya itu tidak bisa dirapikan. Tangannya berada di belakang, seperti menyembunyikan sesuatu. “Sebelum itu, ada yang mau kuberikan padamu”. Ia kemudian memberikan se-bucket bunga mawar yang dari tadi disembunyikannya.

“Naruto-kun, tidak usah seperti ini..”. Hinata menerima pemberian Naruto. Ia mencium bunga mawar itu. Wangi. Harum semerbak.

Ia hanya tersenyum lebar. “Apa kamu sudah siap pergi?”.

Hinata terlihat heran. “Eh, pergi kemana?”.

“Sudahlah. Ikut saja”. Serunya sambil menarik tangan Hinata.

Bantulah aku temukan diri…

Menyambut pagi, membuang sepi…

“Kita mau pergi kemana, Naruto-kun?”. Tanyanya dari belakang tubuh Naruto. Kini ia menaiki motor bersama dengan Naruto. Naruto cukup kencang melajukan kendaraannya itu, sehingga Hinata harus memeluk erat Naruto. “Lalu, kenapa kamu tidak pergi ke Amerika?”.

“Sebentar lagi kita sampai, kok”. Ucapnya dari balik helm full-facenya. “Lagipula jika aku pergi kesana, aku tidak bisa bertemu denganmu untuk waktu yang lama. Jadi, kutolak saja dan kuberikan job itu pada Sasuke-teme”.

“Tapi itu `kan sangat penting untuk karirmu. Masa` kamu mau menyerahkannya begitu saja?”. Tanya Hinata cemas.

“Hahaha! Kamu itu lebih penting dari itu semua!”. Serunya sambil menambah kecepatan motornya.

to be continued

Chapter 2

Mereka berdua kini berada di sebuah hutan yang tidak begitu lebat dan masih ada jalan setapak. Di ujung jalan itu ada sebuah danau. Danau itu cukup luas, airnya jernih, dan ikan-ikan yang berenang terlihat dengan jelas. Mereka berjalan menuju tepi danau.

“Naruto-kun, bukankah ini…?” Ucap perempuan itu, wajahnya menunjukkan ketidakpercayaan.

Naruto tersenyum. “Ya. Apa kau masih ingat?”. Ia menatap Hinata, pikirannya kini dipenuhi oleh kenangan-kenangan masa lalu.

Izinkanlah aku kenang sejenak perjalanan…

…oooOOO

Pemuda berambut pirang itu berdiri di jembatan di tepi danau, menghadap seorang gadis berambut indigo dengan potongan pendek. Mentari senja memancarkan sinarnya. Membuat sebuah siluet dua orang yang berhadapan jika dilihat dari jauh. Mereka berdua terlihat sangat canggung.

“Hinata-chan.. Ada yang mau.. aku bicarakan..”, Ucap anak laki-laki bermata biru itu, dengan terbata-bata, mukanya memerah sehingga membuat perpaduan antara warna merah dan kecoklatan di kulitnya.

Gadis itu sama saja. Kulitnya yang seputih salju dipenuhi oleh warna merah, bukan darah, “A, ada.. apa, Naruto-kun..?”, tanyanya dengan terbata-bata, sama seperti Naruto.

Naruto terdiam.

Dalam pikirannya, ia sedang mencari kata-kata yang tepat agar bisa diutarakan pada gadis yang ada di hadapannya. Sebenarnya, ia sudah punya. Tapi sulit. Lidahnya benar-benar tertahan. Tertahan oleh sebuah benda tak terlihat. Seolah-olah ada seseorang yang menarik lidahnya dengan sebuah tang hingga menjulur keluar.

Bagaimana mungkin? Seorang Naruto yang dikenal hiperaktif dan tidak tahu malu serta berbicara tanpa pernah berpikir terlebih dahulu kini sulit berbicara apalagi dirinya sekarang membatu tanpa sebab yang jelas?

Mungkin hal ini disebabkan oleh kebodohannya yang benar-benar bodoh. Ia tahu bahwa dirinya disukai oleh seorang gadis. Ya. Gadis manis yang polos. Yang menyukai Naruto apa adanya. Tanpa melihat kekurangannya, melainkan kelebihannya. Tapi apa yang dilakukan oleh Naruto? Ia tidak memperdulikan hal itu. Ia malah memilih seorang gadis yang ia tahu sendiri bahwa gadis itu menyukai sahabatnya. Bahkan, gadis itu menolak Naruto, dengan cara yang halus. ‘Aku menganggapmu sebagai sahabatku’, Begitulah katanya pada Naruto. Setelah itu ia mulai menyadari bahwa Hinata-lah yang selalu hadir disaat ia sendiri. Untuk sebuah curahan hati. Tentang Sakura, bukan Hinata. Naruto sangat menyesali kebodohannya, padahal ia tahu Hinata menyukainya, tapi ia malah curhat pada Hinata tentang Sakura. Apa yang Hinata rasakan? Mengingat hal itu, membuat hatinya tercabik-cabik.

Kenapa ia begitu bodoh? Menyesal. Menyesal. Cinta itu bukanlah sebuah persepsi yang rumit. Cinta itu bukan datang tiba-tiba. Tidak ada yang namanya jatuh cinta pada pandangan pertama. Itu semua bull-shit! Cinta pandangan pertama hanyalah sebuah saat dimana nafsu dan emosi tertawa dan menari-nari diatas otak kita yang tidak dapat dikontrol dengan baik. Cinta hanya butuh sebuah kebersamaan. Dan Hinata, telah memenuhi syarat sebuah cinta.

Jika ia melihat Hinata yang selalu tersenyum manis, yang ia lihat hanyalah sebuah kesedihan tak berujung dari lubuk hatinya yang ditutupi dengan senyum palsu. Bahkan saat ia memergokinya menangis, gadis itu menampik dirinya menangis dan malah memberikan senyum palsu yang selalu ia perlihatkan. Hatinya benar-benar miris melihat itu.

Sebenarnya cintanya pada Hinata; bukan karena kasihan melihat Hinata yang berada dalam keterpurukan, bukan sebagai rasa terima kasihnya karena ia telah mencintai dirinya , bukan sebagai ucapan minta maaf karena ia telah memperdulikan perasaan Hinata. Tapi karena memang cinta. Bukankah cinta itu abstrak? Tidak ada yang dapat menggambarkan sebuah cinta. Cinta itu berbentuk hati? Memang cinta itu berasal dari hati. Tapi bukan hati dalam arti ‘Alat Ekskresi Manusia’, melainkan hati yang berasal dari dalam diri manusia itu sendiri, yang tidak bisa dilihat oleh mata telanjang, hanya bisa dilihat oleh perasaan juga. Disini ‘Mata Dibalas Mata’ berlaku.

Naruto mengakui bahwa Hinata adalah seorang gadis yang cantik. Manis. Baik hati. Juga tidak sombong walaupun dia adalah salah seorang keluarga Hyuuga yang terpandang. Ia juga gadis yang pintar, juga senang berteman dengan semua orang. Tapi hanya satu kendalanya. Malu. Ia benar-benar gadis yang pemalu untuk bisa bergaul dengan orang-orang di sekitarnya. Di saat itulah, Naruto hadir. Ia tidak hanya hadir untuk memberikan dorongan semangat untuk bisa bergaul dengan teman-teman, ia juga hadir mengisi hatinya. Mengisi sebuah tempat bernama ‘Cinta’ di lubuk hatinya yang terdalam.

Sasuke sebagai sahabatnya sejak kecil selalu menyarankannya agar bersama Hinata. Begitu juga Neji, sebagai seorang sepupu Hinata sekaligus kakak. Semua teman-temannya sudah tahu bahwa Hinata menyukai dirinya. Sakura juga. Bahkan, ia memohon pada Naruto.

Akhirnya, ia mengambil sebuah keputusan. Ia harus menyatakan cintanya pada Hinata. Mungkin ini terdengar sebagai pelampiasan karena tidak berhasil mendapatkan Sakura. Tapi ini benar-benar berasal dari perasaannya sendiri. Bukan karena paksaan. Tetapi cinta. Lagi-lagi cinta. Sebuah jawaban yang sama sekali tidak berujung.

Dan kini keberaniannya sudah terkumpul, “Aku.. suka kamu.. Hinata-chan..”

Gadis itu terdiam. Mencerna kata-kata yang telah ia dengar barusan. Suara sekelompok burung transmigran yang berterbangan di atas danau sedikit mengganggunya untuk membuat otaknya memproses kata-kata. ‘Aku’. ‘Suka’. ‘Kamu’. Ia telah mendapatkan kata-kata itu. Tapi kini perasaannya yang bekerja dan hatinya berbicara, ‘Naruto-kun.. menyukai..ku’.

“Maaf, Naruto-kun.. Apa saat ini kamu.. sedang bercanda?” ucapnya pada Naruto.

“Enggak. Aku tidak bercanda. Lihat mataku baik-baik”, katanya sambil mendekatkan dirinya pada Hinata, dan memandangi mata Hinata agar Hinata juga melihat matanya yang berwarna biru yang sejernih langit.

Hinata menatap mata Naruto. Memang benar. Tak ada kebohongan. Tak ada sebuah kata ‘bercanda’. Yang terlihat adalah sebuah keseriusan dari mata seorang Uzumaki Naruto. Dan tanpa sadar ia mengeluarkan air matanya dan berkata, “Aku menyukaimu, juga.. Naruto-kun..”

Mendengar hal itu, Naruto langsung memeluk Hinata, “Aku ingin selalu bersamamu. Selalu”, ucapnya dibalik pelukan yang hangat itu, matanya berkaca-kaca. Ia semakin mempererat dekapannya.

Hinata yang tengah menangis dalam sebuah pelukan orang yang sudah lama dicintainya semakin terisak-isak, “Aku.. juga..”

Mereka pun berpelukan di atas sebuah jembatan kayu yang pagarnya disuluri oleh tanaman rambat. Dua ekor merpati putih hinggap diatas jembatan. Seolah menjadi saksi cinta mereka berdua.

Tiba-tiba…

“SELAMAT, YA!!!” teriak orang-orang yang berkumpul mengelilingi dua orang itu.

“Naruto, Hinata-chan, akhirnya kalian bisa bersama..”, ucap seorang gadis berambut merah jambu, bernama Sakura.

“Hn”, sepatah kata terucap oleh Sasuke, sahabat Naruto. Ia memberikan sedikit senyuman.

Bukan hanya Sakura dan Sasuke, tetapi juga ada yang lain; Neji, Lee, Tenten, Shino, Kiba, Shikamaru, Ino. Kakashi Hatake dan Gai Maito juga ada. Ya, saat ini mereka sedang mengadakan camping di sana.

“Berbahagialah, Hinata-hime..”

“”Oooo.. Benar-benar mengharukan!!! Masa muda yang benar-benar indah!!!”

“Ehm, hiraukan dia. Selamat, ya, Naruto-kun, Hinata-chan”

“Akhirnya…”

“Jaga Hinata-chan baik-baik, Naruto.. Awas kau!”

“Kalau kalian begini `kan aku sudah tidak risih dan repot lagi..”

Mendengar ucapan-ucapan yang terlontarkan dari mulut teman-temannya, Naruto dan Hinata tersenyum. Naruto tersenyum lebar, sambil tertawa-tawa, karena bahagia. Hinata tersenyum, tetapi menangis, menangis bahagia. Ya. Hanya bahagia yang mereka berdua rasakan.

“Hey, Kakashi-sensei dan Gai-sensei!”, tegur Ino.

“Eng, ada apa, Ino?” Tanya Kakashi dan Gai berbarengan.

Ino mulai tersenyum jahil dan tertawa tekekeh-kekeh, “ Apa kalian tidak mau seperti mereka? Masa` kalian mau terus jadi bujang lapuk seumur hidup, sih?”

“ENAK SAJA!!!” Sahut Kakashi dan Gai berbarengan, dengan nada kesal.

Asuma dan Kurenai yang berada tidak jauh dari mereka, hanya menyaksikan mereka sambil tertawa-tawa. Mereka baru saja bertunangan.

Senyum. Air mata. Doa. Harapan. Kasih sayang. Juga cinta. Kini menghadiri kehidupan mereka. Ini bukanlah akhir melainkan awal. Awal dari sebuah perjalanan yang akan disongsong mereka berdua.

Dan biarkan kumengerti…

Apa yang tersimpan di matamu…

Hinata menghentikan lamunannya, menatap danau yang memantulkan cahaya bintang dan sinar bulan purnama. Mata lavendernya berkaca-kaca, “Ya, tentu saja aku ingat, Naruto-kun..” Ia masih mengingat-ingat peristiwa itu.

“Ya. Awal dari segalanya…”, Naruto mengadah ke langit.

.

.

“Oh, ya, tutuplah matamu sebentar, Hinata-chan…”, pinta Naruto.

“Eh? Ada apa?” tanya Hinata heran.

“Sudahlah, lakukan saja”.

Hinata menutup kelopak matanya sehingga mata lavendernya yang indah itu tidak terlihat, “Sebenarnya ada apa, Naruto-kun?”. Jantungnya mulai berdebar-debar. Ia menundukkan kepalanya, menutupi wajahnya yang memerah.

Beberapa saat kemudian, “Nah, kau boleh buka matamu”.

Hinata perlahan membuka matanya. Merah. Itulah yang pertama kali ia lihat. Ia lalu membuka matanya penuh-penuh, dan melihat sebuah kotak kecil berwarna merah dipegang oleh Naruto. Tanpa terasa, ia mengucurkan air matanya dan menutup mulutnya, seakan-akan mengetahui apa isi kotak itu dan apa yang akan dilakukan Naruto.

.

.

“Hinata-chan, will you.. marry me..?”

.

.

HAAAAAAH, AKHIRNYA SELESAI JUGA!!! DENGAN INI SATU BEBANKU BERAKHIR!!!

Pesanku sebagai author: Sebagai manusia kita harus bisa mencintai. Tanpa cinta hidup jadi hampa. Cintailah orang yang kita cintai. Juga cintailah Tuhan Yang Maha Esa melebihi apapun.

Terima kasih buat reviewnya dan saran-sarannya…

Dan lagi, aku baru saja mengetahui bahwa songfic itu dilarang… Maafkan aku… Aku masih pemula, aku sama sekali tidak tahu menauh soal itu… Lagipula ini sudah terlanjur di-publish… Kalau dihentikan di tengah jalan.. bukanlah PRIA namanya... Aku ini berprinsip, “Seorang pria tidak akan menyelesaikan sesuatu setengah-setengah”… Kurasa chapter ini agak mengecewakan, menurutku… Bisakah kalian berikan sebuah saran, kritik, ataupun pendapat kalian padaku? Dan lain kali, aku tidak akan buat songfic lagi!!! Janji!!! Ini adalah yang pertama dan terakhir…

Oh, ya, apa kalian tahu apa yang dilakukan Naruto dan Hinata diantara dialog “Ya. Awal dari segalanya…” dan “Oh, ya, tutuplah matamu sebentar, Hinata-chan…”??? Sebagai anak muda, kalian pasti tahu… He he he… Ah, sudahlah! Lupakan pertanyaanku yang tidak jelas itu! (untung saja tidak ada lemon disini)

Mind to review?

KOSUKE GEGE

Sayonara

Author: The Law Of Gege
Language: Indonesia

...

Aku lahir..

sebagai bunga..

Bunga lavender..

yang kesepian..

...

Aku lahir..

sebagai bunga..

Yang menempel..

pada pohon lain..

...

Aku yang selalu sendiri..

selalu berharap..

akan ada seseorang..

yang menemaniku..

menghiburku..

ketika alam bersuara..

...

Tuhan Maha Kuasa..

Ia mengabulkan harapanku..

setangkai bunga yang rapuh

...

Aku bertemu dirinya..

...

Tak terjangkau..

Namun terlalu mudah..

untuk dipandang..

...

Aku hanyalah bunga..

Yang berada di hutan tak bertuan..

Yang hanya mampu berharap..

...

Apalah dayaku..

Aku tak mungkin meraihnya..

Hanya dapat menatapnya..

tanpa pernah ia sadari..

...

Kau adalah langit..

Langit biru yang luas..

Yang selalu menjadi..

atap bagi dunia..

...

Kau adalah langit..

yang selalu memberi harapan..

pada dunia..

...

Kau terlihat sangat cerah..

Warna biru memang pantas..

menghiasi dirimu..

...

Suatu hari aku sadar..

...

Kau adalah langit..

Dan aku hanyalah bunga..

yang berada di bumi..

...

Kita sulit untuk bersatu..

...

Aku selalu berharap..

kau menjadi setangkai bunga..

yang berada di sisiku..

mendampingiku..

di kala terik mentari..

di kala hujan..

di kala rembulan..

...

Kaki jenjangnya yang tertutup kain hitam itu melangkah - menyusuri jalan setapak. Gumpalan-gumpalan tanah melekat di kakinya - membentuk sebuah tanda tanya. Apa maksud kedatangannya?

Hawa dingin yang menusuk sampai ke tulang sum-sum - tak ia hiraukan. Mata lavendernya hanya tertuju pada sebilah pedang yang tertancap di tanah. Langkahnya terhenti di hadapan pedang tak bertuan itu. Pedang itu berdiri tegak - dengan ujung pedang yang menancap dalam ke dalam tanah, gagah. Tubuh pedang itu bersinar - memantulkan sinar mentari senja yang kemerahan.

Ia menggingit bibirnya, Bukan karena dingin. Tak ada yang tahu mengapa. Hanya Tuhan dan dirinyalah yang mengetahui. Perasaan apa yang bergejolak di dadanya kini.

Matanya berkaca-kaca melihat sebuah benda yang tergantung di gagang pedang. Namun tak ada aliran air mata yang membasahi pelipis matanya - di kulitnya yang seputih salju. Ia kemudian duduk bersimpuh - dan meletakkan se-bucket bunga mawar - mawar hitam - di dekat tertusuknya tanah oleh pedang yang tajam itu.

Ia mengadah ke arah benda itu. Bibir mungilnya berucap, “Sayonara…”

...

Naruto..

kadang aku berpikir..

bahwa kau adalah sebatang lilin..

...

Lilin kecil yang memiliki api besar..

...

Dan dengan api itulah..

kau menerangi hatiku..

menyilaukanku..

menemaniku..

memberi warna..

di ruang hatiku..

...

Bersamamu..

aku bahagia..

...

Naruto..

kau adalah sebatang lilin..

yang rela membakar diri..

demi menerangi kegelapan..

dengan bermodalkan api..

...

Salju mulai turun. Butiran-butiran salju terlihat menghiasi langit senja yang berwarna merah keemasan itu.

“Salju?”, matanya menatap sebutir salju yang hinggap di batang hidungnya.

Ia mengangkat sebelah tangannya - seperti meminta. Meminta salju itu turun di telapak tangannya yang lembut. Salju pun tidak dapat menolak permintaan gadis berkulit putih bagaikan salju itu sendiri.

Semburat merah menghiasi pipinya. Ia tersenyum manis - namun sedih - melihat butiran salju yang berada di telapak tangannya - yang mulai mencair karena panas tubuh wanita itu. Ia menoleh perlahan pada benda yang menggantung di gagang pendang yang tertancap di tanah itu.

Salju itu perlahan turun dan hinggap di atas benda itu. Wanita itu tertawa kecil melihatnya. Melihat salju itu hinggap dengan sendirinya - di sebuah benda kesayangan milik orang itu. Orang yang dicintainya.

.

Dan hanya beberapa saat pula, salju mencair di tepi benda itu..

.

Sinar mentari membuat sebuah kilauan..

dari seuntai kalung tak bertuan..

tergantung di sebilah pedang..

yang berdiri tegak..

di kala senja..

di hari bersalju..

...

Kini api itu telah padam…

...

“Sayonara, Naruto kun… Semoga kau bahagia di alam sana…”, ucapnya menatap langit sambil memegang - sesekali mengelus pelan perutnya.

...

Aku hampa..

tanpa dirimu..

...

Tapi..

apa kau tahu?

Lilin-lilin kecil telah hadir..

menggantikanmu..

menerangi hatiku..

menemaniku..

dalam kehampaan..

...

Serta..

mewarisi tekad apimu..

yang takkan pernah padam..

...

sampai kapan pun..

.

.

THE END

.

.


SRS

Haloo, pembaca! Ini adalah sebuah poem fic (walaupun tidak full-poem) yang kubuat khusus untuk anda, para pembaca! Dan juga sebagai hadiah untuk seseorang yang pernah singgah di hatiku.

Siapa? Dia adalah mantan kekasihku yang hari ini berulang tahun, seorang gadis bodoh yang baik berinisial G. L. H

Mungkin isinya tidak begitu cocok sebagai kado ulang tahun. Yah.. anggap saja Naruto itu aku.. dan Hinata adalah dirinya..

Maaf aku tidak bisa terus bersamamu..

Dan terima kasih untuk waktu 3 bulan yang pernah kita lalui bersama..

HAPPY BIRTHDAY, DEAR!

JKE

Gimana? Ngerti gak alurnya? Ngebingungin, ya? Tapi orang yang jeli dan matanya awas pasti ngerti apa yang terjadi saat itu. Hehe*..

walaupun fic ini bener-bener gaje karena gue mendapatkan idenya saat menonton Abdel & Temon Bukan Superstars, gue seneng banget buat ngetiknya! ^_^ (gak tau kenapa)

Akhir kata.. Fic ini ditutup!

Thanks buat ngebaca sampe abis..

Kosuke Kurosaki a.k.a The Law Of Gege

Review this fic?

Up to you..

[DB] Naruto Shippuuden 089

now enjoy for download

[DB] Naruto Shippuuden 089

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file or the movie.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

if you don't have utorrent, now download the utorrent software below:

Download

Saturday, December 13, 2008

[DB] Naruto Shippuuden 086-087 & 88

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download

[DB] Naruto Shippuuden 086-087

[DB] Naruto Shippuuden 088

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file or the movie.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

Sunday, November 30, 2008

Naruto Shippuuden 085

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download [DB] Naruto Shippuuden 085

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

Naruto Shippuuden 084

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download [DB] Naruto Shippuuden 084

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

Tuesday, November 11, 2008

[DB] Naruto Shippuuden 083

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download [DB] Naruto Shippuuden 083

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

[DB] Naruto Shippuuden 082

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download [DB] Naruto Shippuuden 082

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

[DB] Naruto Shippuuden 081

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download [DB] Naruto Shippuuden 081

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

Tuesday, October 28, 2008

[DB] Naruto Shippuuden 080

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download [DB] Naruto Shippuuden 080

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.

Naruto Shippuuden 081

I'm sorry, i'm late for update the movie...

now enjoy for download [DB] Naruto Shippuuden 081

Just click the tittle and download it with opera.
How to download?
After you click the tittle, automatic your web engines (Mozilla firefox, Opera, or Explore) will download the torrent. after that Click your left mouse on the torrent then open it with opera then opera will process to download the file.

Or if you have torrent software just open it with your torrent software.